SAMBAL BELACAN

Sambal belacan adalah salah satu makanan tradisi masyarakat Brunei. Ia paling digemari oleh orang-orang yang sudah berumur. Namun ada juga orang muda belia yang menyukainya. Walaupun ada setengah orang tidak menyukainya kerana baunya yang kuat menyengat. Kadang-kadang ia dihidangkan pada majlis-majlis keramaian tertentu seperti di majlis perkahwinan dan majlis membaca doa selamat dan lain-lain. Jenis makanan ini patut dipertahankan hingga ke genarasi akan datang. Sebenarnya ia dibuat daripada “bubuk” iaitu sejenis udang yang kecil. Di tumbuk halus dan dicampur dengan berbagai bahan seperti bawang dan lain-lain. Bila makan menurut penggemarnya ‘Inda Nampak Daun Telinga”.

GUNUNG-GANANG

Apabila kita melihat gunung-ganang,hutan-belantara,lautan-daratan kita akan dapat melihat kebesaran Tuhan. Ini bagi mereka yang menggunakan akal fikirannya. Di dalam al-Quran ada banyak ayat menerangkan bukit-bukau dan gunung-ganang sebagai pasak bumi. Hutan-belantara sebagai alam ciptaan tuhan tempat tinggal binatang-binatang yang menjadi sumber makanan bagi sebahagian besar manusian. Begitu juga mengenai lautan dan daratan yang sememangnya kita manusia boleh menggunakannya untuk sumber kehidupan kita. Kata orang “setinggi-tinggi gunung ada lagi awan di atasnya”